Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, July 24, 2008

Hukum karma alam

Mataku tertancap kemas pada wajah kaku dan batu sekujur badan. Rupanya saling sudah tidak tumpah seperti keturunan Firaun, Tutankhamen yang diawet itu. Kalau kukatakan 100 peratus sama, mungkin aku sudah menokok tambah penglihatanku, tapi bolehlah kukatakan 95% tepat.

Beberapa tahun dahulu, ketika aku mengetahui dia sedang koma, aku melonjak kesukaan. Ada rasa puas hati di hatiku. Jahatkah aku? Zalimkah aku kerana menyukai pada satu kesakitan orang lain. Ohh tidak, tidak sama sekali. Bagiku dia seharusnya menerima sebegitu. Apa yang dia terima itu hanya secebis dari segala perlakuan maha hebat yang pernah dia lakukan ketika dia di ambang kuasa. Manusia, sekiranya kuasa berada di tangannya, takhta di pundaknya, wanita apatah lagi juga akan dengan sendiri jatuh di kakinya. Dia yang ketika berkuasa, dengan sesuka hati membalun orang siang dan malamnya tanpa ada sedikit pun perikemanusiaan.

Shabra dan Shatila, tragedi berdarah 1982. Tahun yang sama dengan kelahiran adikku. Pembantaian yang amat dahsyat tapi hanya dipejamkan mata oleh seluruh dunia. Dunia bagaikan buat-buat tidak nampak. Dunia membisu dan sengaja memekakkan telinga tidak mendengar tembakan dan dentuman peluru. Wanita diperkosa seenaknya, anak-anak ditembak. Kelihatan kepedihan di mana-mana. Seorang nenek tua yang kehilangan sekelip mata 27 orang ahli keluarga dalam satu pagi adalah satu perkara yang benar menusuk. Kucingku mati, aku pilu sekali. Apatah pula 27 orang dalam sekelip mata. Aku bagai berada dalam diri mak cik tua itu. Seorang jururawat yang ditembak 57 das tembakan. Kalau biarkan tanganku menulis lagi, akan tuliskan lagi dan cerita ini takkan berhenti di sini, terlalu panjang dan terlalu memedihkan. Dan siapakan orangnya di sebalik semua ini. Dia benar-benar berkuasa sehingga seluruh dunia ini rupanya dan perlakuannya seolah miliknya seorang.

Beberapa tahun dahulu juga, ketika mataku tidak lepas dari menonton Berita Edisi luar negara, Dunia jam 10 atau Dunia jam 11 aku sudah lupa waktu siarannya yang berubah-rubah itu. Waktu siaran sudah tidak penting, yang penting di sini ialah aku sekali lagi merasa ketidakadilan dunia pada segenlintir orang. Sekali lagi aku mendoakan orang yang terlibat itu, tidak lagi mendapat balasan manusia sendiri, tetapi yang lebih tepat adalah balasan dari Yang Maha Berkuasa, pencipta seluruh alam, hanya satu, iaitu Allah SWT. Hanya Allah sahaja yang dapat membalas orang-orang yang tidak berperikemanusiaan ini.

Itulah orangnya, ARIEL SHARON. Satu-satunya orang yang aku paling aku tunggu-tunggu balasannya di dunia ini. Aku selalu berdoa supaya dia tidak meninggal dunia ini secara mudah, tetapi biarkan peninggalannya atau pengakhiran hidupnya di dunia ini meninggalkan satu pengajaran mudah. Meninggalkan satu kisah hebat bagi yang ditinggalkan dan menjadi sejarah sehingga berkurun-kurun. Jangan menganggap aku ini seorang terrorist kerana mendoakan atau mengharapkan yang sebegitu, aku tidak pernah membenci umat lain, tapi seperti mana-mana ajaran asas agama manapun, perlakuan dia memang tidak harus diterima. Mana-mana budaya atau agama sekalipun, tidak suka pada pembunuhan percuma. Sesenang hati membantai, mencabut nyawa, mengorek mata, mencabul kehormatan orang dengan meninggalkan trauma sepanjang hayat, dan segala kejahatan dunia.

Kini, setelah beberapa lama, aku bersyukur doa ketika aku kecil atau doa ketika kesedihan begitu dimakbulkan Allah jua. Tubuhnya membusuk sedangkan dia masih hidup. Petikan dari email yang aku terima.
"Diberitakan bahawa para doktor di Hospital Hadasa telah memasukkan Ariel Sharon (Bekas PM Israel yang Yahudi)ke ruang operasi untuk dilakukan pembedahan. Ia memiliki luka membusuk dan tidak sedarkan diri selama beberapa minggu.. Operasi tersebut dilakukan untuk menyambung bahagian-bahagian ususnya yang telah membusuk dan telah menyebar ke bahagian tubuh lain.Demikianlah kita saksikan keadaan musuh Allah Subhanahu Wata'ala dan musuh islam yang gemar menumpahkan darah.

Penyumbatan yang terjadi di otaknya menyebabkan kerusakan di sekujur tubuh.
Ini sebagai akibat penindasannya terhadap umat Muhammad Shalallahu alaihi wassalam yang berlangsung terus menerus siang dan malam. Akhirnya ia menderita kelumpuhan di seluruh tubuhnya dan tidak bisa menggerakkannya walaupun hanya menggerakkan mata. Dialah yang memimpin para tentara untuk menyerang Sinai dan Lebanon . ia juga yang menyembelih para tawanan Mesir. Saat ini ia tidak sedar sama sekali dan tidak mengetahui sekelilingnya.
Akhirnya Allah Subhanahu Wata'ala memperlihatkan kepada kita keadaan thaghut yang suka menumpahkan darah ini dengan ayat-ayat Allah Subhanahu Wata'ala yang agung, iaitu membusuknya jasad sedangkan ia masih hidup.

Demikianlah, mereka (para doktor) akan mengamputasi anggota tubuhnya satu demi satu hingga terakhir sedangkan ia masih hidup.
Benarlah firman Allah SubhanahuWata'ala :"Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa al-Qur'an itu benar "(Fushilat:53)
Dipetik dari: Majalah Qiblati, vol.01/no. 09/Mei-Juni 2006 terbitan Jeddah, KSA.
* Tambahan : Berdasarkan berita terbaru minggu ini sampai saat ini Sharon masih koma (tidak sedarkan diri) dalam ruang ICU.
"

Kalau ini yang dipanggil hukum karma, dia telah menerimanya. Doa berjuta orang yang teraniaya dimakbulkan. Pengajaran moralnya Allah tidak menerima setiap doa dalam masa sekejap, tetapi mengambil masa bertahun-tahun. Balasan di dunia ini pun sudah begini hebat, apatah lagi pula balasannya di akhirat.

Apakah manusia hari ini masih lagi tidak mengambil pengajaran? Ingatlah sekali lagi, doa orang yang teraniaya itu memang dikabulkan. Tidak kira siapapun kita, ambillah pengajaran dari kisah ini. Jangan sekali-kali berlaku zalim. Bagi sesiapa yang sedang di ambang kuasa, di mana mudah sahaja berlaku kezaliman, samada disedari atau tanpa disedari, beringatlah.

Aku sebagai anak dari ibu dan bapa yang menetap di Terengganu, tidak menghalalkan airmata dan keringat yang keluar dari ibu bapaku dipermainkan. Aku tidak redha pada sebarang penyalahgunaan yang berlaku di sana dengan isu yang berlaku sekarang ini. Kalaupun aku tidak punya kuasa apa-apa, kerana aku orang kecil, tapi cukup kalau aku katakan, berhati-hatilah saat anda di ambang kuasa. Selalu terjadi, apabila kuasa di tangan, mata jadi rambang.
posted by Mirip at 10:44 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home