Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, July 23, 2008

Tenggelam manusia dalam nafasnya sendiri

Jatuh bangun kehidupan itu satu lumrah. Aku melihat terlalu ramai orang yang hidupnya jatuh tersungkur, ada yang tidak bangun-bangun, dan aku melihat ada pula orang yang hidupnya dari buangan, atau senang kata dari longgokan sampah, namun Allah berikan nikmat kehidupan kejayaan milik mereka. Itu dengan mata kepalaku sendiri. Bukan omong kosong atau sekadar dari bacaan tulisan orang lain.

Perjalanan hidup ini memang indah kalau dilihat dari sudut keindahan. Dan ia juga tidak kurang pedihnya kalau pula dilihat dari sudut kepedihan. Semakin banyak kita berjalan, semakin banyak kisah kehidupan kita pelajari. Sungguh banyak yang boleh dipelajari, tidak terhitung luasnya alam, luasnya ilmu dan luasnya juga segala susunatur kehidupan, tapi masih juga ada segelintir atau sebilangan orang yang tidak juga peroleh sebarang manfaat darinya.

Aku teringatkan Zainuddin pada cintanya Hayati dalam Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck itu. Betapa dalam dan luhur cintanya. Dan betapa pula beruntungnya Hayati sempat mendapatkan rasa itu walaupun pengakhirannya tidak seperti diharapkan. Seperti yang aku katakan dulu dan selamanya- keadilan mutlak itu tidak pernah akan ada di muka bumi. Yang ada hanyalah di akhirat.
Simpatiku tumpah pula padanya. Yang aku kira sedikit sebanyak Zainuddin itu adalah biasan Pak Hamka sendiri. Itu di tahun 1936 sebegitu, tetap ada kisah cinta terhalang dua darjat, kalau boleh aku andaikan begitu. Rupanya kuasa wang itu sudahpun bermaharajalela sejak zaman berzaman, apatah pula di zaman ini. Yang kerakusan material semakin menjadi-jadi, dan budi leluhur pun ditolak ke tepi. Orang akan sanggup melukakan malah mencarik hati orang yang selama ini berbudi. Budi apapun sudah tidak dipandang lagi. Malahan yang nampak di matanya adalah ketololan dan kebodohan orang berbudi itu pula. Sungguh satu keanehan yang samasekali jelas, sakit tapi itu yang terjadi.

Yang sering terjadi, mereka akan menganggap mereka berjaya atas usahanya sendiri. Orang lain semuanya pemalas! Tidak pandai mengambil peluang. Lembab dan terkedek-kedek ditinggalkan kemajuan. Padahal yang terjadi hanyalah dengan belas ehsan Allah Taala jualah. Tanpa belas kasihan Allah Taala, walau sekuat mana usaha yang dipikulnya, tidak juga menjadi buah. Tapi mereka tetap juga tidak menyedari bahawa merekalah sebenarnya yang Allah telah katakan Istidraj itu. Diuji dalam limpahan kemewahan. Tidak sedar-sedar, yang apabila sudah sedar nanti, semuanya sudah terlambat. Dari hero sudah bertukar menjadi zero.

Aku melihat semua ini dari mataku. Jauh dan dalam. Dari lubuk paling dalam tersimpan kukuh yang semua ini bukan keadilan. Sungguh tidak adil. Tapi apalah dayaku kerana keadilan itukan tidak pernah akan ada. Sejauh itu, tertanam kukuh dalam hatiku, tidak ada apa-apa yang aku harapkan di dunia ini melainkan semuanya sendiri. Dan sedikit demi sedikit, aku tidak akan memberi hatiku pada insan bernama lelaki selagi masanya belum tiba.

Dan itulah yang terjadi. Sejarah pun terjadi begitu-gitu juga. Lakon layar bermula. Pelakon di pentas kehidupan. Semakin orang mendekat, aku menjauh. Semakin orang datang, aku berlari. Semakin orang berlari, aku bersembunyi. Dan aku tidak ingin sekali kalau yang datang itu memberi bunga-bunga warna kehidupan. Yang sebenarnya terjadi aku takut sekali pada bunga atau keindahan kehidupan. Kerana yang kurasakan di sebalik warna-warni bunga, akan ada duri tajam menusuk. Yang aku rasakan di sebalik indahnya cinta, akan ada hukum alam yang pedih, dan perit yang tidak tertanggung. Aku meletakkan kata putus di situ.

Kerana itu aku menjadi pekak, buta dan bisu pada Azlan. Pekak tidak mengerti pada nada suaranya yang bercampur baur, hatinya terguris. Buta pada apa yang dia telah lakukan. Dan sedikit bisu pada olahan pertanyaan. Akal fikirku tidak dapat mencerna kebaikan yang dia lakukan padaku, yang lebih aku nampak dan membayangi lebih hebat lagi adalah kepedihan. Walaupun yang sebenarnya terjadi, dia tidak memberikan aku kepedihan pun, tapi pelajaran kehidupan jua.
posted by Mirip at 4:36 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home