Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, July 31, 2008

Sejambak mawar merah, sebuah puisi

Surat darinya aku terima lagi. Ringkas sahaja bunyi ayatnya. "A friend in need is a friend indeed". Ada jambangan bunga mawar merah dalam pasu di atas meja berlapikkan kain kotak-kotak. Tulisan itu pun berwarna merah juga. Kelopak bunga mawar merah itu besar-besar dan nampak segar. Ada titisan air jelas kelihatan pada kelopaknya. Kalaulah bunga itu boleh dimakan, kurasakan aku sudah memakannya dan sudah pun diproses oleh segala mekanisme enzim di dalam saluran esofagusku.

Aku membaca, ada rasa gembira menerima jambangan bunga walaupun hanya sekeping kertas. Kelopak bunga itu memang terasa membunga juga di hatiku. Namun menjadi perempuan desa, aku tidak tahu untuk menafsirkan. Kalau ianya ikatan persahabatan, aku seolah dapat mengagak kalau kiriman bunga yang dikirimkan, rasanya itu bukan persahabatan biasa. Dan kalau ini namanya ikatan persahabatan yang ingin menjurus ke dalam perkenalan jiwa, rasanya aku tidak tahu untuk berbuat apa-apa. Masa seperti rasanya belum tiba, dan aku takut sekali kalau aku akhirnya jatuh juga dalam kancah mainan perasaan. Argh tapi mungkin saja ini hanya kiriman kad berbunga dan berpuisi indah biasa. Ya, kalaupun diberinya padaku sebagai permulaan jalinan persahabatan, mungkin kad, bunga dan ayatnya juga diberi pada gadis-gadis lain. Jadi jangan menganggap kad itu mewakili hatinya pun. Jangan mudah percaya pada kata-kata orang yang namanya Adam. Jangan jadi gadis perasan yang mudah memberi hati pada orang lain, Hany hanya kalau mendapat kad bunga secantik itu. Hidup juga masih panjang. Cita-cita jauh lagi. Jalan sebaiknya hanya ada satu.

Lalu aku carikan kad yang sesuai untuk aku balaskan surat dan kad darinya. Rasanya lebih natural kalau di kad itu hanya ada tulisan besar yang boleh menggambarkan rasa hatiku menerima kad cantik itu. Sebagai balasan tidak dikata dia sebagai manusia sombong atau angkuh dengan pemberian orang. Cukup sekadar itu rasanya.Cari dan cari akhirnya aku memilih kad warna kuning muda, ada gambar kartun-kartun sedang berlompat sesama sendiri di situ. Ada gambar awan putih, ada rumput hijau melatari padang rumput seperti dalam kartun 'Teletubbies' itu. Dua imej kartun itu sedang berlompatan sesama sendiri sambil mulut masing-masingnya tersenyum lebar.

"Ya, rasanya ini yang sesuai," bisik hatiku.

Kadnya sudah dipilih, apa pula perkataan yang paling sesuai untuk aku tuliskan ya?

Okeh, menjadi diriku seorang yang simple begini, ayat pun harus sesimple yang mungkin. Lalu kutuliskan.
"HSIEH-HSIEH XIE-XIE
- From,
Hany,"

Apa maknanya itu tuan-tuan dan puan-puan. Rasanya kalau aku menulis SHUKRAN, sudah ramai yang tahu. Kalau aku menulis THANK YOU, pun seluruh dunia juga tahu, jadi aku ambil keputusan menulis perkataan itu. Dan pandai-pandailah dia sendiri mencari maknanya kalau dia ingin tahu. Kalau dia tidak ingin tahu, biarkan ayat itu menjadi misteri. Atau campakkan sahaja kad kurang umurku itu ke dalam tong sampah di mana-mana.

Dan akhirnya surat dan kad bergambar bunga mawar merah itu kubalaskan dengan kad kartun tidak cukup umur bertulisan sebaris ayat itu buat dirinya. Seperti ada kejanggalan dua imej yang berbeza itu, namun kurasakan itu yang terbaik. Aku lemparkan senyum semanis maduku itu lalu aku poskan pada dirinya sebagai maklumbalas dariku.
posted by Mirip at 5:32 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home