Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, July 24, 2008

Tribute to them

Kenapa tanganku masih gatal-gatal mahu menulis lagi. Adakah aku sudah tidak ada kerja lain selain dari itu? Sedangkan masa 24 jam itu sudah terasa benar tidak mencukupi untuk aku tanggung. Kepalaku akan jadi sakit kalau aku pendamkan dan tidak aku luahkan segera. Jadi penulisanku tentunya akan berbaur emosi.

Kali ini aku ingin menulis lagi. Kenapa manusia memandang sesuatu itu secara tidak adil. kenapa sekali lagi aku mengutarakan isu keadilan sedangkan aku sendiri tahu yang keadilan itu kan tidak ada. Adil bagi A , belum tentu adil pula bagi B. Dan cerita mengenai keadilan tentu tidak akan pernah habis. Selagi tiupan sangkekala tidak berbunyi, selagi namanya manusia, jangan diharap pada keadilan.

Aku menulis lagi. Selepas simpatiku tumpah pada 3 hero perwira, yang aku tahu orang akan menganggap mereka sejahat manusia. Baiklah akan aku tuliskan kenapa aku memandang mereka sebagai hero biarpun berjuta umat yang lain memandang mereka sebagai pengkhianat.
Biarlah di kurun ini mereka menghembuskan nafas dengan jelingan dan pandangan mata masyarakat yang mereka ada sejahat-jahat umat tapi percayalah, kalau anda boleh hidup seratus tahun lagi, generasi akan datang itu akan dapat melihat, mereka bukan petualang. Aku ingin sekali menulis novel untul dedikasi pada mereka, malangnya aku tidak pandai mengolah ayat menjadi satu cerita. Yang aku tahu, aku akan segera menulis apa ada dalam hatiku tanpa pengolahan tokok tambah. Kalau namanya novel tentu(mungin) ada tokok tambahnya.

BALI. Satu tempat yang dikunjungi oleh seluruh pelosok pelancong. Kota masyhur menjadi tumpuan. Tapi kenapa, mungkin kalau orang lain menyukai tempat aku langsung tidak menyukainya. Mungkin kerana terlalu banyak aku tidak menyukai apa orang ramai menyukai, menyebabkan aku kadangkala terasing dalam duniaku sendiri.

BALI. Aku tidak nampak di mana keindahan yang harus nikmati, kalaulah keindahan alam ciptaan tuhan itu terlalu dicemari dengan segala pula biasan manusia. Mungkin aku sudah tidak bersikap adil, kenapa aku membenci sedangkan aku sendiri tidak ke sana? Mungkin sekali lagi orang akan berkata, memanglah aku akan berkata begitu, kerana aku tidak pernah lagi ke sana. Cuba kalau aku pergi, tentu aku pun tertegun dengan keindahan Bali. Tapi sayang seribu kali sayang, menjadi aku, aku tidak sekadar mendengar, biarlah kalau orang lain mengatakan kota itu menyimpan jutaan keindahan, tapi aku melihatnya dari kaca mata lain.

Aku ini orang pesisir. Walaupun bukanlah aku ini dibesarkan berdekatan benar dengan pantai. Tapi pantai dan aku amat akrab di zaman kecilku. Bau, udara dan suasana pantai memang dekat dengan jiwaku. Aku akan selalu tidur di pantai, memerhatikan bintang-bintang. Aku dengan rela hati, suka hati tidak kisah makan dalam keadaan sekadar makan di pulau. Mempunyai ayah yang sama denganku, aku selalu tidur malam berbunyikan ombak pantai. Kalau orang katakan aku anti pantai, itu jauh sekali dan sama sekali tidak benar.

Melihat ombak menderu dalam suasana malam, melihat susunan bintang saat pembaringan, sambil telinga-telingaku mendengar cerita-cerita silam dari ayahku sendiri, satu saat dan detik yang tidak aku lupakan. Membakar ikan panggang, memasak nasi panas, bunyi kayu kayu bakaran supaya nyamuk tidak hinggap, aku sudah biasa itu. Jadi jauh sekali kalau katakan aku tidak menyukai keindahan pantai.

Tapi yang sebenarnya terjadi. Pantai tidak pernah bersalah. Pantai sebenarnya satu didikan alam dari Tuhan untuk orang-orang yang memerhati erti kehidupan. Pantai ada seribu kisah. Terlalu banyak yang kita pelajari dari pantai. Tapi yang menjadikan pantai telah tidak mengajar kisah kehidupan lagi adalah kerana orang-orangnya. Orang-orang bukan orang tempatan, orang-orang asing tapi sebenarnya telah menjadikan orang-orang tempatannya sendiri sudah bertukar wajah. Betapa aku tidak akan membawa lagi anak-anakku ke tempat yang aku biasa dahulu. Sungguhlah semakin hari anak-anakku hilang nikmat pelajaran alam, kerana alam sekarang ini, sudah tidak dapat memberi pengajaran baik lagi. Yang tinggal hanya debu-debu kotor orang-orangnya.

Kalau matamu seringkali melihat orang hanya berpakaian sedikit dan secarik sahaja, berhari-hari, apakah yang terjadi. Kalau matamu melihat ciuman itu berada di mana-mana secara terbuka, dan yang melihatnya adalah anak kecil, apakah yang terjadi? Kalau matamu melihat togokan arak itu adalah seperti meminum air sirap biasa, sungguh lama-kelamaan anda akan seronok dengan situasi itu. Bukankah semua itu keseronokan dunia. Badan putih-putih melepak itu adalah seni katamu. Perlakuan tidak bermoral itu pula adalah hak peribadi sendiri-sendiri yang tidak perlu siapapun ambil berat. Dan tidak apa-apapun kalau menogok air kencing syaitan itu.

Sungguh aku melihat sendiri kebobrokan dalam masyarakat setempat dengan adanya ini. Jiwaku jiwa mengembara, aku bukan anti pengembaraan, aku bukan anti pelancong, kerana aku juga sebenarnya pelancong di tempat orang satu hari nanti. Tapi pelancongan itu kalau membawa sekali budaya kuning dan biru itu, akan terjadilah apa yang terjadi. Masyarakat akan hancur bersepai. Hancur dengan satu suasana pulau atau pantai yang sepatutnya indah itu sudah membingit dengan pusat karaoke, atau pusat hiburan.

Sebab itulah kalau diperhatikan, sudah menjadi kerosakan pula sekarang ini. Kerosakan moral yang amat dahsyat hasil dari pendirian yang katanya global itu. Wahai adik-adik perempuanku di luar sana. Berhati-hatilah kalau kalian ke pulau. Apatah lagi kalau pulau itu pulau terkenal. Tolonglah jangan sekadar bertiga kalau mahu snorkelling atau apa sahaja. Bahayanya terlalu besar. Akan ada orang yang memarahiku kerana soal ini, tetapi pandangan hatiku, aku harus memberitahu jangan terlalu mudah memberi kepercayaan.

Kerana aku melihat apa yang terjadi di pulau berdekatan denganku sendiri, jadi aku tahu apa yang terjadi pada BALI. Senarionya sama. Mungkin lebih teruk lagi kerana BALI itu satu dunia pun tahu.

Dari satu segi, orang akan memandang Imam Samudera, Mukhlis dan seorang lagi itu tindakannya tidak patut. Biarlah orang menganggap mereka terrorist, Allah jualah yang mengetahui. Di sebaliknya pula yang terjadi, adalah mereka-mereka yang berada di situ sebenarnya telah terlalu banyak meninggalkan kerosakan yang tidak tertanggung. Anda tidak akan memahaminya kalau anda tidak melihatnya sendiri.

Kalaupun aku akan dicemuh kerana lontaran emosiku ini, aku hanya ingin mendoakan kebahagiaan buat 3 warga tersebut. Moga-moga dengan niatnya mereka peroleh syahid. Mungkin aku akan dihumban ke dalam gaung pandangan serong selepas ini, tapi biarlah...
posted by Mirip at 12:32 PM

2 Comments:

Good posting...
apabila ia lahir dari jiwa yang halus maka kata-kata yang marah kadangkala menjadi bunga-bunga keindahan.Jujur itu menjadi kunci didalam diri.Walau pun pahit untuk menelan kemarahan itu namun percayalah ia adalah ubat bagi orang yang sedang sakit.

3:37 PM  

Cik Mirip. Terima kasih. Kerana Daeng, saya tetap menulis...

9:30 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home