Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, August 26, 2008

Askar-askar SRTM

Syahrul atau lebih dikenali dengan nama Buyol, nama glamournya di sekolah lama kami. Sebenarnya sahabatku ini mempunyai sepasang kembar seiras. Sekali lalu, orang melihat rupa mereka sama, tidak ada bezanya, tetapi pada mana-mana pasangan kembar sekalipun, pasti ada perbezaan sedikit. Kembarnya bernama Syahril, di kenali dengan nama Buyil. Oleh kerana aku dan adik beradik Buyol dan Buyil ini sudah bersekolah rendah bersama-sama, jadi aku sudah mengenali dia bertahun-tahun, walaupun aku dan dia tidaklah terlalu kamceng. Dia kenal aku, dan aku kenal dia. Buyol dan Buyil ini mempunyai adik beradik yang rapat-rapat. Seingat aku, aku mengenali kesemua adik beradiknya, kerana jarak mereka yang dekat-dekat itu. Ketika kami bersekolah rendah, aku selalu melihat, mereka adik beradik berbaris akan turun dari van milik ayah mereka, Cikgu Sham. Buyol dan Buyil ada seorang abang yang tua setahun dari kami. Abang mereka sedikit berbeza perwatakannya kerana seorang yang bersopan, mungkin juga kerana dia anak sulung pada pasangan Cikgu Sham dan Cikgu Hasni ini. Aku masih ingat nama glamour abang mereka, si Bujal. Ketika kelas fardhu ain ketika di sekolah rendah dulu, aku selalu melihat kelibatnya. Ketika itu kelas fardhu ain hanya dihadiri oleh beberapa kerat pelajar sahaja.

Ketika zaman sekolah rendahku, kelas fardhu ain ini yang 'disunatkan' untuk pelajar darjah empat, lima dan enam ini , hanya segelintir pelajar dari keseluruhan kelas sahaja yang hadir. Kutuliskan perkataan sunat kerana ia sesungguhnya tidak diwajibkan pun. Terpulanglah pada pelajar samada mahu hadir atau tidak. Jadi kalau pada sessi paginya kelas darjah empat itu mempunyai 5 kelas dengan setiap kelas mampu menampung seramai 40 orang pelajar secara purata, di dalam kelas fardhu ain ini hanya ada satu kelas sahaja bagi setiap darjah. Nisbah kehadiran pelajar adalah terlalu sedikit. Guru-guru yang mengajar pula ada yang dari sekolah yang sama dan ada pula yang tidak kuketahui dari mana datangnya. Agak menjadi sedikit keanehan kerana pelajaran fardhu ain itu adalah wajib, tetapi orang selalu mengambil mudah. Aku selalu mendengar Ayahku merungut mengatakan kenapa sekolah tidak sahaja mewajibkan pelajar datang ke sekolah untuk hadir ke kelas itu, sedangkan kalau aktiviti kokurikulum yang lain, boleh pula sekolah mengambil pendekatan memaksa pelajar untuk datang pada waktu petang. Kelas fardhu ain itu tidaklah sepanjang hari, hanya pada hari Ahad, Isnin dan Selasa sahaja. Dan waktunya kalau tidak silap aku bermula pada pukul 2.3o petang. Kelasnya banyak sekali. Ada kelas tajwid, feqah, sejarah dan lain. Aku masih ingat, aku harus membeli buku log berkulit tebal, dan harus mengikis tepi-tepi buku itu membentuk susunan anak tangga supaya menjadi lima anak tangga. Anak-anak tangga itu lalu dibahagikan sama rata menjadi bab-bab setiap pelajaran ilmu ketika kelas fardu ain itu.

Ada ketikanya aku jadi malas juga untuk datang ke kelas itu. Kerana pengaruh cerita Moero Attack begitu menyengat diriku dari menghadirkan kelas. Ketika itu, cerita bersiri itu amat popular. Di mana-mana pelajar bercakap mengenainya. Aku yang bukan kaki sukan sekalipun seperti berangan-angan kalau aku ini watak utama cerita itu yang diberi kelebihan menampar sekuatnya bola tampar itu dengan pusingan putar-putar selaju mungkin dan menyebut Moero Attack. Pong. Bola terhempas. Kumpulan menang. Aku pun bagai ingin sekali menjadi Yun, aku sudah lupa nama watak itu. Yun itukan rambutnya panjang sekali, dan diikat satu di salah satu rambutnya. Ketika itu juga, aku mempunyai persamaan dengan si Yun itu. Lalu dalam gambar-gambar album kenangan ketika aku masih kecil, banyaklah yang pattern rambutku seperti si Yun. Dan adik perempuan ku itu seperti watak yang seorang lagi. Watak ini mengikat dua rambutnya di kiri dan kanan. Betapa besarnya pengaruh cerita dalam hidup kanak-kanak sehinggakan aku yang bukan kaki sukan pun bagai ingin sekali menjadi ahli sukan walau menyedari tiada langsung bakatku di situ.

Ayah seperti selalu, bersikap tegas, jangan harap aku boleh menonton Moero Attack itu kalau pada hari-hari ada kelas fardhu ain. Mujur jugalah, kelas-kelas itu berjaya dibawa oleh ustazah dan ustaz-ustazku dengan jayanya, sehinggakan aku terlupa pada Moero Attack apabila sudah sampai pada pengajaran kelas. Mereka mengajar dan aku gembira belajar. Tapi apabila aku ke sekolah semula pada keesokan harinya dan kawan-kawan bercerita perihal Moero Attack, aku hanya mendengar. Tumpang mendengar sahajalah, sekurang-kurangnya aku tahu jalan ceritanya dan tidaklah aku tidak faham apabila menonton pada hari Rabu dan Khamis itu. Jadi begitulah seterusnya sehingga siri Moero Attacks itu habis, aku melihat dalam erti kata cerlang cerluk sahaja. Tiga hari miss, dan dua hari pula dapat menonton. Sayang sekali, aku tidak pernah menjumpai CDnya sampai ke hari ini. Dan ceritanya pun tidak diulang tayang lagi.

Begitulah juga halnya dengan cerita OSHIN. Aku hanya mendengar sekiranya orang bercerita perihal oshin itu best, tapi sekali lagi aku tidak langsung berpeluang melihat. Rasanya ketika itu OShin ditayangkan di TV3, dan rumahku pula pada waktu itu, masih tidak dapat siarannya. Mujur juga baru-baru ini tv9 ada menayangkan siri ini pada hujung minggu, pukul12 tengahari. Sempatlah aku mengikuti kisahnya, yang banyak pelajaran itu. Seperti Moero Attack, aku mencari CD siri ini untuk menjadikan koleksi peribadi dan khazanah generasi akan datang, malangnya tidak dijumpai. Sudah kupesankan pada temanku di Tokyo, supaya membelikan CD ini walau berapa harganya sekiranya dia terjumpa di sana.

Kembali kepada Buyol tadi, selain tiga tentera itu, mereka ada dua lagi serikandi. Kecil-kecil sahaja saiz badan adik-adik Buyol, tetapi semuanya pintar-pintar. Haslinda itu muda setahun dariku, dan Hasliza itu pula muda dua atau tiga tahun darikku. Di bawahnya si bongsu yang amat kecil sekali saiz fizikalnya, tidak diketahui namanya. Ketika itu si kecil itu darjah satu ku kira. Memandangkan aku hanya ada seorang adik kecil ketika itu, aku selalu hairan bagaimana Cikgu Hasni menjaga dan mengawal kesemua askar dan serikandi mereka itu. Bermula dari darjah enam sampai darjah 1. Genetik Cikgu Hasni itu diwarisi oleh Haslinda dan Hasliza, kecil dan comel dan sopan santun, pendiam tapi pintar amat. Dan aku perasan satu keistimewaan pada keluarga ini. Anak-anak perempuannya dimulai dengan nama H, nama sempena ibunya, Hasni, dan nama anak-anak lelakinya diberi S, sempena pangkal nama Cikgu Sham. Ironinya seperti itu juga saiz anak-anak lelaki itu, genetiknya mewarisi si Ayah. Cikgu Hasni, antara guru yang paling kusayangi ketika itu (Cikgu Hasni adalah guruku sendiri) kerana dirinya yang lemah lembut dan aku jadi hairan juga kenapa anak-anak lelakinya itu tidak pula mewarisi sikap Cikgu Hasni, tetapi amatlah lasak dan nakal.Berkali-kali ganda nakalnya berbanding pelajar-pelajar lain.
posted by Mirip at 3:52 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home