Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, August 25, 2008

Pagi yang hening

Suasana pagi itu hingar bingar. Hari ini hari pertama aku menjejakkan kaki ke sini. Pagi yang damai, pemandangan yang indah. Jarak antara rumahku dan tempat ini tidaklah jauh, sekadar dalam dua setengah jam perjalanan ku kira. Namun kerana pada malam tadi, aku, ibu, ayah dan adik-adikku telah bermalam semalaman di rumah nenekku, jadi pagi tadi aku berangkat pada pukul tujuh pagi. Jarak dari rumah nenekku dan tempat ini pula kalau menaiki kereta hanya dalam tiga puluh minit dalam keadaan jalanraya yang lancar.

Ketika di sekolah menengah rendahku, kami mengetahui sesama sendiri bahawa 15 di antara kami akan ke sekolah ini. Ketika di awal-awal kemasukan ke tingkatan empat dahulu di sekolah lama, di mana pelajar dimasukkan dalam kelas mengikut keputusan peperiksaan PMR, kami semuanya ditempatkan dalam kelas yang sama. Tidak silap perkiraanku, seramai hampir 40 orang pelajar kesemuanya. Namun akhirnya , sedikit demi sedikit, seperti kelaziman di mana-mana sekolah kebangsaan manapun, pelajar tingkatan empatnya akan disapu oleh sekolah-sekolah lain. Lalu yang tinggal di kelasku itu sebenarnya bukan tidak ditawarkan kemana-mana, tetapi kerana diri pelajar sendiri yang tidak mahu berpindah sekolah atas sebab-sebab tertentu.

Walaupun aku tahu bukan aku seorang yang mendaftarkan diri di situ, tetapi di pagi hari pendaftaran ini aku tidak ketemu seorang pun di antara mereka. Samada aku yang terlewat mendaftar atau aku antara yang terawal ke sini, tidaklah dapat dipastikan secara jelas. Kerana kalau mahu dikatakan aku ini antara yang terawal, sudah banyak kereta-kereta ibu bapa lain di sepanjang pagar sekolah ini. Kalau mahu dikatakan aku ini antara yang terlambat, kelihatan masih ramai menderu-deru manusia lain berduyun-duyun memasuki pagar utama sekolah.

Seperti di mana-mana tempat pun, bayangan kelompok manusia itu tidak melambangkan banyaknya jumlah pelajar itu sendiri. Maksudku, seorang pelajar mungkin dihantar oleh seluruh kaum keluarga.Pelajarnya hanya seorang, tapi yang datangnya penuh satu kenderaan, paling kurang tiga orang, atau yang berkeluarga besar dan berkemampuan, datangnya lagi ramai kaum kerabatnya, samada melalui darat mahupun dengan belon. (Aku akhirnya tahu dari teman-teman Sarawakku yang kapal terbang itu dipanggil belon oleh orang-orang di sana). Seperti halnya jugalah dengan ramainya rombongan orang ketika menghantar jemaah Haji. Jemaahnya mungkin sahaja sepasang suami isteri sahaja, tetapi kelibat yang menghantar adalah berkali-kali gandanya. Oh apabila aku katakan ini, tidaklah menandakan ianya sesuatu yang buruk. Malahan aku gembira sekali.Kerana yang pasti ikatan kekeluargaan itu lebih penting dari segala apapun bandingannya di dalam alam fana ini.

Aku terbayang di pintu gerbang kolej itu terpampang huruf-huruf bersambung membentuk tulisan Kolej Cari Ilmu dari besi tempawan berlingkar-lingkar tersenyum memandang kami, memberi seribu tafsiran seolah mengungkap- Selamat datang, galilah ilmu di dalamnya sedalam-dalamnya. Masa depanmu di sini-

Lambaian pokok-pokok rendang menari-nari menyambut ketibaan kami. Taman yang indah dipenuhi pokok renek bunga-bungaan warna warni kuning dan merah memberikan senyumannya yang paling ikhlas. Kerusi meja yang menjadi teman setia taman indah dipayungi pohonan rendang itu bagai memberi salam kepada kami supaya jangan disia-siakan peluang menuntut di gedung ini supaya akhirnya rakyat-rakyat ini akan menjadi pembina nusa dan agama. Satu galas yang berat, bagaikan berkilo-kilo batu terhempap di atas rangka kepalaku apabila diingati akan senyum pohonan itu, namun seberat manapun ia, selagi namanya hidup, harus jua dihadapi.
posted by Mirip at 8:35 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home