Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, August 26, 2008

Part IV

Menyedari akan perkembangan yang tidak menyihatkan ini, guru Mentor A1 dan A2 telah mengambil inisiatif mencari puncanya. Lalu pada sessi sepertimana yang ditetapkan satu sessi setiap minggu itu, iaitu perjumpaan mentor-mentee, masing-masing Cikgu Kamariah dan Teacher Hana menjadi orang tengah. Mengoreksi apakah puncanya terjadinya perkembangan tidak bagus itu.

Ketika masing-masing kami, kumpulan A2 berkumpul di tepi tangga dewan, Cikgu Kamariah di tengah dikelilingi mentee ini, guru menanyakan. Tapi sekali lagi tuduh menuduh antara putera dan puteri terjadi. Penyelesaian yang dijangka dapat ditemui tentu sukar digapai kalau rundingan itu dipenuhi dengan kata-kata antara satu sama lain. Kedua-dua pihak pun tidak mengakui kesalahan sendiri. Aku hanya diam, walaupun tidak berpuas hati dengan tindak tanduk putera yang sama sekali berbeza sifatnya dengan teman-teman putera dalam kelas lamaku di sekolah menengah rendah, namun untuk aku mencampuri seolah-olah aku terlibat adalah tidak mungkin. Kerana aku tidak tahu kenapa jadi begitu. Memang apabila sudah merasai puing-puing ribut itu, amat kusedari aku tidak mungkin dapat menyamakan sifat-sifat teman baruku ini dengan teman lamaku. Teman putera lamaku semuanya bersongkok, iya songkok itu bukan perlambangan kesopanan dan kesusilaan pun, tetapi bertahun bersama mereka, aku dapat merasakan ketenangan berada dalam kelompok anak muda bersongkok. Bukan memburukkan, tetapi aku harus menyedari realiti hidup yang aku kini sudah berada di tempat lain. Sekelilingnya lain, dan teman baruku ini latar belakangnya lain sekali.

Setelah kuteliti deretan peristiwa yang terjadi,dapatlah ku buat kesimpulan bahawa:
Pertama:
Majoriti teman baruku yang putera ini (11 orang kesemuanya)datangnya dari pantai barat. Bahasa mudahnya datang dari Kuala Lumpur dan Selangor. Hanya Azim dan Rashdan yang seperti kami datangnya dari pantai timur.Juga Buyol yang dari kelas SE itu.Dan Kuza juga dari pantai timur, kategori diam juga.
VS
Majoriti teman baruku yang puteri ini pula (10 orang kesemuanya) datang dari pantai timur.Hanya Yani dari Johor.Dan Azma dari Utara.
=
Pertembungan budaya di situ. Diamnya puteri tidak bermakna mereka sombong tetapi kebanyakan dari kami memang sejak azalinya adalah pendiam.
Berbeza dengan puteranya yang banyak mulut, bercakap lepas, nakal mengusik dan macam-macam lagi. Lupa kukatakan, walaupun Si Buyol itu datangnya juga dari pantai timur seperti kami, tapi kan dengan kehadiran putera-putera pantai barat itu, kepala mereka bersatu. Menjadi ngam dan begitu kamceng sekali. Antara putera-putera itu, yang kelihatan diam dan tidak bersekongkol dengan perbalahan ini hanya Azim,Kuza,dan Rashdan. Azim itu bagaikan Ustaz kepada kami. Baik dan tenang. Dan sering di awalnya dibuli oleh geng-geng kepala geng tadi.

Kedua:
Asalnya dari penceritaan kedua-dua belah pihak perbalahan kecil itu bermula dari Buyol dan Azu. Tetapi akhirnya kerana putera menyokong Buyol, dan puteri menyokong Azu, maka terjadilah peristiwa seterusnya. Putera sudah tentu mengatakan si Buyol itu betul dan tepat sekali, hero mereka manakala sang puteri merasakan si Azu itu pasti benar dan sahih. Dua garis selari yang tidak akan ada satu titik pertemuan pun.

Lalu kerana rundingan damai genjatan senjata itu tidak berjaya, pada suatu hari, aku menerima sekeping nota pesanan.

Hany, jumpa saya di bilik guru.

Ada sedikit getaran berombak di dalam dadaku.
posted by Mirip at 6:12 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home