Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, September 08, 2008

M-A-T-I

Selepas berpusing-pusing tidak ketahuan, ke sana ke mari, seolah-olah orang kurang akal, akhirnya gerakan jemari kami berhenti pula pada huruf "T". Aku sudah dapat mengagak apakah sebenarnya yang ingin disampaikan oleh gerakan tangan itu.

Empat sekawan itu tenang bagaikan air di kali. Seperti tidak berperasaan gundah seperti akupun. Hairan sungguh. Aku membeliakkan mataku kepada Yati, ya seharusnya hanya kepada dia seluruh persoalan ini aku ingin ajukan.

"Rilex, semua pun macam ni," Yati menenangkan.Yang lain mengangguk. Ada sedikit bayang-bayang gusar tetapi terlindung oleh bayangan 'excited' mereka ingin tahu cerita di sebalik alam ini. Cerita malam dan cerita kelam. Cerita yang wujud sebelum kami semua ditiupkan roh ke alam ini. Cerita yang telah berpuluh tahun menjadi sejarah atau mungkin ratusan, malahan cerita ribuan tahun dulu pun bagaikan ingin digali oleh mereka sedalam mungkin.

Setelah berpusing-pusing untuk kesekian kalinya, abjad terakhir yang mengungkap perkataan itu berhenti. Hurufnya tidak lain tidak bukan, huruf "I". Benar sangkaanku di awal tadi yang ungkapan itu akhirnya benar-benar menjadi kenyataan.

Huruf konsonan mengikut susunan tadi adalah M-A-T-I. Mati. Satu perkataan yang menggerunkan. Setiap orang yang jiwanya normal pasti akan merasa takut pada kematian, walaupun pada hakikatnya, mati itu pasti. Mati itu sebagai jambatan untuk ke alam satu lagi. Alam kubur, alam yang akan menjadi bagaikan syurga atau neraka sementara menanti alam akhirat, alam yang kekal tiada berpenghujung.Di mana segala amalan dihitung seadil-adilnya. Kalau dunia ini penuh dengan ketidakadilan, neraca timbangan akhirat tidak akan pernah menipu. Mengingati semua ini, badanku secara automatik terasa seram sejuk.

Aku sedikit sebanyak merasa berdebar, kerana aku tidak pernah lagi bermain permainan yang kurang akal seperti ini.

"Mengarutlah benda ni mana boleh percaya," aku suarakan kata hatiku pada mereka.

"Alah, siapa suruh percaya, kita main-main aje. Suka-suka. Bukan nak percaya pun," Yati membalas tenang. Dia senyum seperti kebiasaan.Orangnya memang ceria dan penuh dengan segala perancangan. Tidak hairan, kami semua menobatkan dia sebagai penolong ketua kelas.

"Aku tak selesa," aku keluarkan juga kata-kata itu pada mereka.

"Tapi kau nak tahu ceritanya bukan?" Jea meningkah.

Aku diam. Tapi jemari terus berpusing-pusing tidak ketahuan lagi.

Antara baik dan buruk. Antara ingin tahu cerita apa yang berlaku dan juga pengetahuan semua ini bukan sesuatu yang seharusnya kami lakukan. Antara riangria zaman remaja yang ingin tahu segala-galanya dan ketakutan zaman gelap. Semuanya bersarang dalam hatiku. Manusia kalau berada dalam persimpangan, fikirannya akan buntu. Akal warasnya kadang-kadang akan bertukar menjadi sudah tidak waras. Tidak dapat lagi berfikir dan membuat pertimbangan yang sewajarnya.Sel-sel saraf dalam otaknya tidak dapat menghantar isyarat yang benar. Yang ada mungkin sahaja pengaruh orang lain yang menguasai dirinya. Kerana itu, umur-umur yang tidak matang begitu, pengaruh rakan sebaya amat besar. Remaja, umur yang berada dalam persimpangan.Kalaulah hidup ini boleh dibuat pilihan, tentu sahaja aku ingin memilih zaman anak-anak kecil yang panjang, dan kemudian terus melompat kepada alam dewasa. Tapi alam dewasa itu sendiri pula berapa tahun? 20 tahun? 30 tahun? atau 40 tahun? Tapi kalau hendak dikatakan yang tahap kedewasaan itu bergantung kepada umur, bagaimana halnya dengan orang yang 40-an atau 50-an masih juga tidak kunjung dewasa? Fizikalnya berubah, tapi kenapa perangainya masih seperti anak-anak? Atau pakaiannya juga tidak melambangkan dia sudah menginjak ke fasa lain kehidupan?

Benar, luaran sesekali tidak menggambarkan dalaman pun. Berapa ramai orang yang gila pada luarannya, tapi sebenarnya dia tidak gila. Atau berapa ramai juga orang yang pura-pura cerdik tapi sebenarnya dialah orangnya yang paling tidak cerdik. Dan betapa ramai pula orang yang cakapnya berdegar-degar itu ini, tapi cakapannya itu kosong, tidak terjadi pun apa yang dia cakapkan, malahan keadaan yang terjadi adalah 360 darjah belokonnya.

Sekali lagi sungguh aneh kehidupan. Tidak ada sebarang kayu ukur yang jelas untuk menafsirkan sesuatu. Hidup ini misteri. Tapi akhirnya akan terungkai sedikit demi sedikit. Peta hidup sudah tercipta. Yang tinggal hanya melakar peta yang masih berbaki.
posted by Mirip at 1:06 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home