Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, September 15, 2008

Usia remaja(lagi)

Waktu remaja atau muda belia itu selalunya dilimpahi dengan segala bentuk keceriaan.Apa lagi kenikmatan yang Allah berikan kalau bukan lima sebelum lima.
Sihat sebelum sakit.Muda sebelum tua.Lapang sebelum sibuk.Ada sebelum tiada dan hidup sebelum mati.Dan waktu remaja itu ada kesemuanya.

Umur belasan menghampiri angka 20-an, fizikal masih amat kuat gagah perkasa.Kalau kumbang, ia gagah berterbangan hinggap dari satu bunga ke satu bunga. Kalau bunga pula, ia manis sekali sehingga mungkin dihinggapi pula dari satu kumbang ke satu kumbang. Baik ia bunga mawar yang ada segala macam warna itu, atau bunga matahari yang hanya ada satu warna itu, warna kuning seperti juga cahaya matahari yang membias. Atau samada ia bunga tulip yang sinonim dengan negara Belanda itu. Sihat dan muda, dua dari lima sekaligus yang dibawa dalam diri.

Lapang- kalau pun mereka mengatakan hidup mereka sudah sibuk kerana bebanan kuliah, tapi sebenarnya bebanan di alam pekerjaan itu lagilah hebat.Mana datelinenya, atau mana pula pekerjaan hariannya. Iya, kalau namanya sudah pekerjaan, ianya tidak akan pernah habis. Kalau pekerjaannya itu doktor gigi, selepas selesai memeriksa gigi taring dan gigi geraham saudara Ezam, selepas itu berbaris lagi pesakit lain menunggu.Selepas pula ditampal gigi Ms Tan, ada pula gigi Rajoo yang harus dibetulkan. Jadi bila masanya seorang doktor gigi itu boleh dikatakan dia lapang. Atau kalau dia seorang Penganalisa Sistem, selepas satu sistem dianalisa, dibuat laporan, dikaji, diselidik, dirobek otaknya mencari jalan penyelesaian, lalu selesailah pekerjaannya. Tapi itu tidak mungkin, kerana selesai pula dia mengkaji dan menyelesaikan yang itu, pengkajian sistem lain pula menyusul.Jadi tidak pula ada ruang yang boleh dikatakan lapang dalam erti kata sebenarnya.

Dan selagi namanya pekerjaan, tidak pernah berhenti. Oh mungkin juga akan mengatakan bekerja sendirilah, barulah ada masa lapang sendiri. Tapi sebenarnya, bekerja sendiri itu lagi memerlukan segala ruang tenaga yang ada untuk dicurahkan.Yang namanya benar-benar lapang itu kalau sudah tidak ada pekerjaan, atau masih tidak bekerja.Dan umur seperti itu yang kerjanya hanya hadir kuliah memang dipanggil lapang.

Berada dan masih hidup. Berada samada wang sendiri atau wang biasiswa atau wang ibu bapa yang melimpah ruah.
Masih hidup dan diberi kesempatan masa dan ruang, menyedut udara di muka bumi ini.Walaupun tidak terlalu segar sepertimana udara di gunung, kerana ada juga debutanah merah yang berterbangan. Kadang-kadang di bawa juga oleh lori-lori pengangkut batu dan pasir, dan tanah merah yang sesekali jatuh bergolekan di atas jalan kecil itu. Melewati diriku yang berjalan sendirian, dari kuliah yang hingar bingar menuju ke rumah sewaanku.

Lori dan aku. Satu perbandingan yang aku kira dekat denganku, kena denganku. Lori itu besar sekali, muatannya pula banyak bertan-tan. Tapi aku pula hanya sekujur inilah berjalan perlahan-lahan. Ditinggalkan perlahan tapi bising oleh lori itu sendiri, ditinggalkan juga oleh deruan enjin kereta motor di belakang jalan besar.
Tentu lori itu kalau ia ada perasaan ia akan rasa gembira sekali kerana berjaya membawa muatan yang banyak, muatannya besar-besar digunakan menjadi bahan binaan, membentuk deretan rumah-rumah teres yang indah tersergam binaannya.Tentu juga ia merasa gembira juga kerana tumpahan batu kecil itu membias kepadaku, atau debu kuning merah bata itu melekat dalam helaian pakaianku. Ia tentu sedang senyum sinis kepadaku.Atau mungkin juga senyum sumbing melihat diriku. Yang berjalan bagai orang tidak bermaya. Sudahlah tidak bermaya, tidak berperasaan, tidak cantik, tidak anggun, tidak menarik, tidak dbomb, tidak pandai dan segala macam ketidakapa yang perlu disebut lagi.

Jadi kalau orang lain,kukatakan orang lain, selagi mana fizikal mereka tidak bercantum dengan fizikalku itu, tentu sekali akan memandang aku orang aneh. Aku orang pelik atau aku orang misteri. Dan aku sendiri tidak kisah andaikata keanehan yang dipandang orang.Atau kejelikan yang dipandang orang lain.

Mereka boleh sahaja katakan apa sahaja. Tidak menjadi nanah dan kudis kepadaku.Kerana kepalaku sendiripun sudah memberat dengan segala timbunan batu bata di atas kepalaku sendiri sehinggakan aku tidak ada masa sama sekali untuk menghiraukan apapun kata orang lain.

Orang muda lain ada lima sebelum lima. Sedangkan aku usahkan lima, satu pun tiada!(ada tapi seolah tiada itu bolehlah kukatakan seperti tiada).
posted by Mirip at 11:49 AM

1 Comments:

teruskan.. banyak munafaatnya.

2:29 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home